Info

Judul : Pranata Mangsa

Penulis : Toto Amsar Suanda

Pustaka : -

Sumber : -

 

A - B - C - D - E - F - G - H - I - J - K - L - M - N - O - P - Q - R - S - T - U - V - W - X - Y - Z

Pranata Mangsa

- Thu, Feb 21 2013 11:46:47

  

Pranata mangsa artinya perhitungan musim. Bagi masyarakat agraris yang masih menganut faham tradisional, mengetahui pranata mangsa sangat penting karena berkaitan dengan pola bercocok tanam. Untuk masyarakat yang berbasis agraris-pertanian, perhitungan musim itu berguna, karena petani dapat mengetahui kapan harus mengerjakan sawahnya, menyebarkan benih, menanam padi gogo (padi kering), menanam padi basah, palawija, dan lain-lain.

Perhitungan pranata mangsa dalam konsep petangan Jawa digunakan tahun peredaran matahari yang terbagi menjadi 12. Kedua belas mangsa tersebut adalah:

1.      Mangsa Kasa

2.       Mangsa Karo

3.      Mangsa Katelu

4.      Mangsa Kapat

5.      Mangsa Kalima

6.      Mangsa Kanem

7.      Mangsa Kapitu

8.      Mangsa Kawolu

9.      Kangsa Kasongo

10.  Mangsa Kasepuluh

11.  Mangsa Kasawelas

12.  Mangsa Karolas

 

Keterangan mengenai pranata mangsa tersebut dapat dibandingkan dengan pranata mangsa yang terdapat dalam sebuah primbon Cirebon yang pada intinya sama. Dalam primbon tersebut, nama-nama mangsa tersebut disebut dengan:

1.      Masa Kartika (Kapisan) - 22 – 23 Juni

2.      Masa Pusa (Karo) - 2 – 3 Agustus

3.      Masa Mangga Sari (Katelu) - 25 – 26 Agustus

4.      Masa Sitra (Kapat) - 18 – 19 September

5.      Masa Manggala (Kalima) - 13 – 14 Oktober

6.      Masa Naya (Kanem) - 9 – 10 Nopember

7.      Masa Palguna (Kapitu) - 22 – 23 Desember

8.      Masa Wisaka (Kawolu) - 3 – 4 Februari

9.      Masa Jita (Kasanga) - 1 – 2 Maret

10.  Masa Srawana (Kasapuluh) - 26 – 27 Maret

11.  Masa Padrawana (Kadasta) - 19 – 20 April

12.  Masa Asuji (Kasada) - 12 -13 Mei

 

Selanjutnya, masing-masing masa mempunyai waktu berlaku yang terbatas. Dalam primbon Cirebon dijelaskan bahwa:

  1. Masa Kartika umure 41 dina. Tanda-tandane gogodongan gampang rontog, pang ingwit-ingwit tan putus sebab garing, sato walang pada ngendog, hasil bumi mulai ditandur. (Umur Masa Kartika 41 hari. Tanda-tandanya dedaunan cepat rontok, ranting-ranting putus sebab kering, belalang bertelur, hasil bumi mulai ditanam.
  2. Mangsa Pusa umure 23 dina. Tanda-tandane: lemah-lemah pada mletak, mlekah sebab sanget panas srangenge. Uwit pelem, rangdu, sejene mulai trubus godonge. Banyu mulai kurang sebab hawa angkasa panas. Para patani butuh banyu. (Mangsa Pusa umurnya 23 hari. Tanda-tandanya: tanah-tanah banyak yang belah karena cuaca sangat panas. Pohon mangga, randu, dan lain-lain mulai tumbuh. Air berkurang dan para petani membutuhkan air).
  3. Masa Manggasari umure 24 dina. Tanda-tandane: tanduran kang sakure ngrambat/lunglungan subur kena uga disebut usum katiga udan kurang banget. Para patani mayae mupul hasil bumi, kayadene kacang abang, ijo lan sejene. (Mangsa Manggasari umurnya 24 hari. Tanda-tandanya: tanaman yang merambat sangat subur walaupun kemarau dan hujan sangat kurang. Para petani waktunya memetik hasil bumi seperti kacang merah, kacang hijau, dan sebagainya).
  4. Masa Sitra umure 25 dina. Tanda-tandane: pepet sumber tuk/sumber asat katiga ngelak. Uwit-uwit randu sedenge uwoh, manuk manyar pada gawe sayang. (Mangsa Sitra umurnya 25 hari. Tanda-tandanya: sumber air mampet. Pohon-pohon randu mulai berbuah, burung Manyar sedang membuat sarang)
  5. Masa Manggala umure 27 dina. Tanda-tandane: mulai udan sapisan, uwit-uwit asem trubus godonge, ula pada metu saking elenge, para patani nunggu empuke lemah. (Mangsa Manggala umurnya 27 hari. Tanda-tandanya: Sesekali mulai turun hujan, dedaunan asam mulai tumbuh, ular ke luar dari lubangnya, para petani menunggu tanah empuk)
  6. Masa Naya umure 43 dina. Tanda-tandane: sada akeh udan usum uwoh-uwohan, solokan, blumbang, akeh satoan bibis. Para patani pada nyebar. (Mangsa Naya umurnya 43 hari. Tanda-tandanya: Sering hujan musim buah-buahan, selokan, kolam, dan banyak binatang bibis. Para petani menebar benih padi).
  7. Masa Palguna umure 43 dina. Tanda tandane: akeh penyakit malaria, pilek, tiphus, akeh laler, usum duren lan uwoh-uwohan, sejene sering udan awan bengi, akeh angin santer, akeh banjir, kena uga disebut labu atawa rendeng bener. Kadang-kadang apadene ngapitu, udan awan bengi terus-terusan sampe umur 7 dina, para patani mulai usum tandur. (Mangsa Palguna umurnya 43 hari. Tanda-tandanya: banyak penyakit malaria, pilek, tipus, banyak lalat, musim duren dan buah-buahan, sering hujan siang-malam, banyak angin kencang, banjir, bisa juga disebut musim rendeng. Terkadang seminggu hujan terus-terusan sampai 7 hari, para petani mulai bercocok tanam).
  8. Masa Wisaka umure 26 dina. Tanda-tandane: mulai sato-satoan pada kawin, akeh sato-satoan kucing, pari mulai pada meteng, yen wis kembang baguse patani jaga aja sampe sang hama ngrusak tanduran pengasih Dewi Sri. (Mangsa Wisaka umurnya 26 hari. Tanda-tandanya: binatang-binatang kawin, banyak kucing, padi mulai akan berbuah dan petani berjaga-jaga agar tanaman pemberian Dewi Sri tidak kena hama).
  9. Masa Jita umure 25 dina. Tanda-tandane: akeh tonggeret, gangsir pada muni, manuk-manuk mulai ganggu ing pari patani kang duwe sawah. Kena uga disebut kasongo, udan terus-terusan sedela leren sedela udan meneh, nanging umure mung 9 sangang dina sangang bengi. (Mangsa Jita umurnya 25 hari. Tanda-tandanya: banyak tonggeret, jangkerik berbunyi, burung-burung banyak mengganggu padi di sawah. Bisa juga disebut kesembilan, hujan terus menerus, sebentar berhenti sebentar hujan, lamanya hanya 9 hari 9 malam).
  10. Masa Srawana umure 24 dina. Tanda-tandane: manuk-manuk pada gawe sayange, kajadene manuk derkuku, ijoan lan sejene. Mulai usum panen pari. Hawa mulai tukar maneh. (Mangsa Srawana umurnya 24 hari. Tanda-tandanya: banyak burung membuat sarang, seperti burung tekukur, dan burung berbulu hijau. Mulai musim panen dan cuaca mulai berganti lagi).
  11. Masa Padrawana umure 23 dina. Tanda-tandane: manuk-manuk netes, pada makani anak, usum watuk pilek sebab hawa angkasa ora bagus sanajan wong-wong uga kepengene nginum bae. (Mangsa Padrawana umurnya 23 hari. Tanda-tandanya: Burung-burung memberi makan anaknya, musim batuk pilek sebab cuaca tidak baik dan orang-orang juga maunya minum saja).
  12. Masa Asuji umure 41 dina. Tanda-tandane: usum atis, wong sapa bae ara kang metu kringet. Kena uga disebut usum bediding. (Mangsa Asuji umurnya 41 hari. Tanda-tandanya: musim dingin, siapapun tidak mengeluarkan keringat. Bisa juga disebut musim dingin).

 

Berdasarkan konsep tersebut, upacara-upacara yang berkaitan dengan siklus pertanian, seperti mapag sri, ngalaksa, nginebkeun, dan lain-lain, jatuh pada mangsa kasawelas dan mangsa karolas yakni pada kisaran waktu antara bulan April-Mei atau Mei-Juni. Mangsa tersebut  disebut Destha, ditandai dengan gejala alam: panen padi, panen buah, dan musim kemarau mulai nampak. Berumur 23 hari 19 April s/d 11 Mei. Sedangkan mangsa karolas (Sadha), ditandai dengan gejala alam udara panas, petani menjemur padi. Hujan sudah sangat jarang, padi dimasukkan ke lumbung. Berumur 40 hari, antara tanggal 12 Mei s/d 21 Juni.